Desa Mas Gianyar ( Mas Village ) – Desa Wisata Bali Penghasil Patung


Liburan ke Pulau Bali atau bisa juga di sebut Pulau Dewata rasanya kurang afdhol jika tak mengunjungi desa wisatanya. Bagaimana tidak, karena anda akan mendapatkan pengalaman yang tak terlupakan dengan segala pariwisata yang ditawarkannya. Desa Mas atau Mas Village merupakan desa wisata yang terletak di Kecamatan Ubud, Kabupaten Gianyar, Bali.

Desa Mas sudah terkenal oleh wisatawan sejak jaman dulu dengan berbagai keunggulan yang dimilikinya yakni kesenian dan seni ukir kayu. Beraneka jenis karya seni yang dihasilkan khususnya patung yang banyak dinikmati oleh para pengunjung yang datang. Patung yang dihasilkan sangat indah dengan imajinasi yang cenderung abstrak serta mengandung kedalaman filosofi para pembuatnya.

Di sepanjang jalan utama Desa Mas ini anda akan melihat banyak menemui artshop-artshop yang menjual produksi hasil kerajinan seperti ukir-ukiran, patung-patung serta menampung tenaga-tenaga kerja terampil sebagai pemahat, pematung, dan pengukir. Hal menarik dan unik inilah yang membuat Desa Mas sangat ramai dikunjungi oleh wisatawan nusantara hingga mancanegara.

Para wisatawan yang berkunjung umumnya hanya sekedar melihat-lihat pengrajin yang sedang membuat karya seninya dan tak jarang pula yang berminat untuk membeli hasil industri kerajinan dari masyarakat desa ini. Dari keahlian yang dimiliki oleh warga Desa Mas ini bukannya tak memiliki asal-usul dan sejarahnya hlo Guys.

Dari sejarah yang tercatat dan di lestarikan oleh Desa Mas menyebutkan bahwa berawal ketika seorang Brahmana yang berasal dari Majapahit ( Pulau Jawa ) berkunjung ke Bali. Beliau berkehendak untuk mempertahankan agama Hindu setelah terdesak oleh Islam di Jawa.

Brahmana atau bernama asli Pedanda Sakti Bawu Rauh selama di Desa Mas banyak memberikan wejangan ( pelajaran ) di berbagai bidang mulai dari agama, seni-budaya, sosial, dan lainnya kepada seseorang yang bernama Mas Wilis. Setelah semua ilmu yang diajarkan dianggap sudah dikuasai oleh Mas Wilis, kemudian Brahmana memberi gelar dengan sebutan “Pangeran Manik Mas”.
Setelah itu Pangeran Manik Mas mengadakan Pesraman atau Geria dengan berbagai macam perlengkapannya untuk menghormati jasa-jasa Brahmana. Demikian pula dengan Brahmana, ia kemudian menancapkan tongkat tinggi ( pohon tangi ) yang kononnya masih hidup dan bisa dijumpai sampai saat ini guna memperingati kejadian tersebut.

Pohon Tinggi ini berada di Pura Taman Pule Mas, dari kejadian itulah daerah ini dinamakan dengan sebutan Desa Mas oleh Brahmana ( Pedanda Sakti Bawu Rauh ). Guys, selain terkenal dengan beraneka jenis hasil kerajinannya, lokasi Desa Mas juga sangat strategis sehingga tak mengherankan jika desa ini menjadi tujuan wisata utama di kawasan Kabupaten Gianyar.

Desa wisata yang kaya akan seni kerajinan ini berada di Desa Mas, Kecamatan Ubud, Kabupaten Gianyar, Provinsi Bali, Indonesia. Dari pusat kota Denpasar berjarak sekitar 20 km dan dari pusat Kota Gianyar berjarak sekitar 10 km, sementara dari pusat Kecamatan Ubud hanya berjarak 6 km.

Dibawah ini masih ada banyak lagi obyek wisata di Kabupaten Gianyar, yang tentunya tak kalah unik dan menarik hlo. Yuk lihat dan gali semua informasinya, mungkin bisa anda jadikan agenda wisata berikutnya :

Ceking Paronama ( Ceking Terrace ) – Keindahan Sawah Terasering



Lebih baru Lebih lama