Penyebab Perilaku Gibah Dan Cara Menghindarinya

Sahabat admin yang di muliyakan Allah, Setelah mempelajari akibat gibah yang demikian buruk, kita harus berusaha menjaga diri kita dari perilaku gibah ini. Sebelum mencari cara meghindari gibah, kita perlu mengetahui sebab-sebab seseorang melakukan tindakan gi bah terlebih dahulu. Terdapat beberapa kemungkinan sebab seseorang bergi bah. Di antaranya sebagai berikut.
  1. Sekadar iseng. Ada kalanya seseorang bergosip karena sekadar iseng mengisi waktu karena pembicaraan yang melantur.
  2. Tidak ingin dianggap sebagai orang yang ketinggalan berita. Sebagian orang menganggap bahwa tanda orang modern adalah wawasan yang luas ditandai dengan pengetahuan atas berita terkini. Salah satu cara mendapatkan berita atau menunjukkan pengetahuan yang luas adalah dengan bercerita. Dengan kata lain bergosip.
  3. Adanya rasa permusuhan dalam hati. Orang yang dalam hatinya ada rasa permusuhan atau rasa tidak suka, akan berusaha menceritakan hal-hal buruk tentang orang yang tidak ia sukai.
  4. Menunjukkan kelebihan diri dengan menjelekkan orang lain. Orang yang berjiwa kerdil akan menjelekkan orang lain untuk menunjukkan dirinya hebat dan lebih baik.
  5. Mengikuti kebiasaan pergaulan. Saat seseorang bergaul dengan orang-orang yang suka bergosip tak urung ia akan ikut bergosip juga sebagai solidaritas antarteman.

Sebab-sebab gi bah tersebut menjadi motivasi saat seseorang bergibah. Ada kalanya ia begibah karena sedang iseng semata, pada saat yang lain ia bergi bah karena kebenciannya pada orang lain. Gibah yang diperbolehkan bukan berarti dianjurkan untuk dilaksanakan.

Menghindari Gibah Setelah mengetahui sebab-sebab gibah, kita tentu dapat memperkirakan gibah jenis apa yang mungkin pernah kalian lakukan. Secara umum beberapa hal dapat kita lakukan untuk menjaga diri dari perbuatan gi bah. Diantaranya sebagai berikut.

Pertama, melakukan introspeksi diri. Dengan melakukan introspeksi diri kita mengetahui kelemahan dan kekurangan diri kita. Dengan demikian, kita akan segan bergosip karena kita pun memiliki kekurangan dan kelemahan.

Kedua, Menyadari akibat bergibah. Bergi bah dapat membuat orang lain malu. Terapkanlah hal ini kepada diri sendiri. Apakah yang kita rasakan saat aib kita dibuka orang lain. Kalau masih merasa tidak senang, janganlah menggi bah orang lain.

Ketiga, Menggunakan waktu luang untuk hal-hal yang lebih bermanfaat. Sering kali gibah terjadi saat pembicaraan di waktu luang. Karena merasa tidak ada kegiatan, kita berbincang menggosipkan orang lain. Dengan mengisi waktu melakukan hal-hal yang bermanfaat, gibah dapat kita tinggalkan.

Keempat, menyambung silaturahmi. Saat kita merasa ada kebencian pada orang lain dan terdorong untuk bergibah, silaturahmi adalah cara terbaik untuk menghilangkan rasa benci itu. Dengan demikian, kita akan terhindar dari perilaku gibah.

Kelima, memperbanyak istigfar. Memperbanyak istigfar membuat kita semakin peka terhadap kesalahan diri sendiri dan menjauh dari membicarakan kejelekan orang lain.

Keenam, menjauhi kumpulan gosip, bacaan,  atau tayangan gosip. Cara ini terbukti ampuh saat kita tergoda oleh situasi gosip yang ada di sekitar kita.

Beberapa hal tersebut hanyalah sebagian dari cara yang dapat kita lakukan untuk menjaga diri dari perilaku gosip. Kunci keberhasilan usaha menghindari gibah sebenarnya ada pada diri kalian sendiri. Jika kalian berhati-hati, kalian akan dapat menghindari perilaku yang menghabiskan amal baik ini.

Itulah Penyebab Perilaku Gibah Dan Cara Menghindarinya, mudah-mudahan bermanfaat bagi kita semua dan mudah-mudahan Allah selalu memberi Petunjuk dan RidhaNya kepada kita semua amin…

Lebih baru Lebih lama